Monday, 18 March 2013

Pengalaman,semakin membentuk atau merobos diri?








Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Menyayangi,

Alhamdulillah,Alhamdulillah,Alhamdulillah. Bersyukur terhadrat Illahi kerana masih lagi diberikan nafas tanpa mengenakan sedikit caj kepada kita untuk berjalan dimuka bumi ini dengan penuh Rahmat keatas kesemua hambaNya,Alhamdulillah.

Selawat dan Salam junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. . Semoga kita akan bersama-sama dengan Baginda dan bersama-sama menuju ke Jannah yang penuh nikmat dan keselesaan yang tidak terhingga yang telah Allah S.W.T. janjikan terhadap hambaNya yang beriman dan bertaqwa serta yang telah Allah ampunkan mereka. Semoga kita termasuk dalam golongan tersebut dan dipelihara daripada azab api neraka yang mana tidak ada satu pun makhluk yang boleh menahan walaupun sebesar mana kekuatannya seperti Firauan dan sekutu-sekutunya.

Alhamdulillah,sedar atau tidak sudah hampir tiga tahun saya bergelar sebagai mahasiswa Universiti Pendidikan Sultan Idris yang menuntut kursus Ijazah Sarjana Muda Pendidikan Matematik dengan Pendidikan. Semoga Allah berkati usaha saya dan memelihara saya daripada terpesong daripada jalanNya secara sedar atau tidak.

Sepanjang saya menuntut disini,Alhamdulillah,pelbagai ilmu,pengalaman dan berkenalan dengan pelbagai gelagat insan yang mana semakin kita berjalan,semakin kita bertambahilma dan pengalaman kita dan semakin cekal hati untuk meneruskan kehidupan pada masa akan datang. Sangat saya berharap agar pengalaman ini mematangkan saya dan semakin bertambah ilmu saya untuk berbakti pada agaman,bangsa, dan negara. InsyaAllah.

Itulah sedikit sinopsis kehidupan saya di Universiti Pendidikan Sultan Idris dan saya mohon doa-doa sahabat dan keluarga saya agar mendapat keputusan yang cemerlang dan mampu meneruskan ke peringkat Master kerana saya merasakan kehidupan sebagai pelajar seronok dan banyak menimba ilmu dan pengalaman.
Namun,apa yang saya ingin sampaikan disini ialah berkenaan pengalaman hidup kita sepanjang belasan tahun dan seterusnya. Ingin kita bertanyakan kepada diri kita sendiri,adakah kita semakin matang dengan pertambahan umur kita dan ilmu kita semakin bertambah,Iman dan taqwa kita dan lain-lain lagi yang berguna lebih-lebih agi kita sebagai umat Islam.

Alhamdulillah kepada yang semakin baik dan jika belum ada perubahan,mohonlah pada Allah agar hati kita sentiasa ada Iman dan Taqwa dan semoga ia semakin bertambah kerana kita berjalan semakin jauh dan semakin bertambah umur kita dan semakin banyak lagi ragam yang kita akan jumpa. Adakah kita hendak menghadapi semua ini dengan ilmu yang setakat dalam sekolah semata-mata,iman kita yang sama sejak zaman belajar di universiti?

Kita perlu sedar!

Kita tidak boleh berjalan dengan bekalan yang sangat sedikit kerana hakikatnya kita tidak tahu berapa jauh lagi perjalanan kita.Ilmu,Iman,dan Taqwa adalah ibarat seperti makanan yang bersih untuk seseorang yang berjalan jauh,dan sepanjang perjalanana,ianya perlu diisi balik dan adakalanya perlu lebih lagi kerana kita tidak tahu apa yang berlaku pada masa akan datang. Jika kita leka,alamatnya  habislah makanan kita yang bersih dan kita akan kelaparan dan kehausan dan akhirnya terpaksa kutip sahaja apa yang kita temui,akibatnya kita menjadi sakit dan sakit sehinggakan jika kita temui makanan yang bersih lagi suci sekalipun,kita mungkin akan menolak kerana jiwa kita telah serasi dengan makanan yang kotor.

Rumusannya,semakin jauh kita berjalan,semakin luas pengalaman kita dan  kita perlukan ilmu,iman dan taqwa bagi mengilustrasi pengalaman kita kearah yang lebih diredhai  Allah dan mampu membentuk jiwa kita sebagai insan yang terbilang,khususnya umat Islam. Ingat ,jika kita berjalan sejauh mana sekalipun,jika ianya buat kita semakin jauh daripada Allah,semakin hilang iman,semakin cetek imu,alamatnya kita hanyalah seperti robot sahaja yang tidak ada perubahan,kekal dengan system asalnya,tiada perubahan,semakin tidak ada nilai,hanya menjadi kisah dalam sejarah.

Mari merebut Cinta Hakiki.