Sunday, 23 March 2014

Mencipta Masa Hadapan



Alhamdulillah, bersyukur terhadrat illahi kerana dengan limpah kurniaNya masih lagi mampu bernafas dan berjalan dimuka bumi yang menjadi tempat persinggahan kita yang hanya sementara untuk kita mengutip dan mencari keredhaanNya menurut apa yang telah dipandukan olehNya. Mudah-mudahan kita termasuk dikalangan orang yang Allah redhani.

Beberapa hari yang lalu, keputusan SPM telah diumumkan, banyak juga post yang menunjukkan ramai adik-adik yang berjaya dalam keputusan SPM, syabas saya ucapkan dan tidak kurang juga yang tidak mencapai keputusan yang mereka inginkan, InsyaAllah ada rezaki di lain hari.


Apabila saya melihat gelagat adik-adik yang mengambil keputusan SPM, terimbas kembali juga semasa dizaman saya ketika mengambil keputusan SPM. Ada yang meloncat gembira, ada yang biasa-biasa sahaja, dan ada juga yang sedih melihat keputusan mereka yang tidak mencapai seperti yang mereka ingin, InsyaAllah, Allah ingin menganti dan memberi yang lebih baik di masa akan datang.


Kebanyakkan kita yang sebaya atau telah lalui SPM, telah lalui detik-detik yang sama seperti adik-adik yang lalui semasa mengambil keputusan SPM dan mungkin ada dikalangan kita sudah lali dengan suasana ketika mengambil keputusan SPM bahkan menagak apa yang bakal berlaku setiap kali keputusan SPM diumumkan kerana setiap tahun drama yang sama akan dimainkan.


Cuma, apa yang menjadi persoalan saya, adakah kita mencipta masa depan atau menyalin masa depan ?


Jika ingin masuk institusi pendidikan sama ada awam atau swasta, itu sudah menjadi kelaziman sepanjang tahun bahkan jika ingin bekerja terus selepas keputusan pun menjadi kelaziman sepanjang tahun.


Namun, apa yang saya lihat, tak ramai ingin mencipta masa depan....
Kita ibarat satu mesin yang kehilangan jiwa atau ruh.


Kita mungkin bangga mencapai matlamat kita, namun kita tidak akan mencipta masa depan selagi mana masa depan kita bukan mengikut acuan yang digariskan Al-Quran dan As-Sunnah.

Jika acuan kita tidak mengikut Al-Quran dan As-Sunnah, kita hanya ibarat mesin sahaja, hilang rasa peduli akan agama dan tidak mengambil kira kita ini telah mengikut apa yang Allah pandukan. 

Kita mungkin hebat dan apa jua bidang
Kita mungkin telah bangkit daripada kegagalan yang mana kita gagal daripada satu bidang yang kita ceburi.


Tetapi...

apa maknanya jika kejayaan yang kita kecapi tanpa pedoman hidup ?



Kita hanya menyalin hidup manusia biasa sahaja yang bukan mencipta masa depan, tetapi menyalin masa depan orang lain .

Muslim yang megikut apa yang Allah perintahkan sepenuhnya bukan sahaja mampu mencipta masa depan, bahkan mempu mengubah masa ke arah yang lebih baik.

.Namun...jika muslim itu tidak mengendahkan perintah Allah, kita hanya menyalin sahaja masa depan tanpa mencipta bahkan jauh sekali mengubah masa depan kearah yang lebih baik kerana kita hanya menyalin, bukan mencipta.

Jadilah jiwa yang mencipta masa depan kerana dengan hanya mencipta masa depan, kita mampu mengubah ke arah yang lebih baik sedikit sebanyak sekalipun daripada kita menyalin masa depan yang telah ditaman dalam fikiran kita yang hanya mementingkan diri tanpa peduli keadaan dan masa depan muslim .

Mari merebut cinta hakiki.



1 comment:

  1. when u hav money in ur hand, only u forget who u r but when u dont hav a single penny in ur pocket the whole world forget u. This is life.. konklusinya, sistem pendidikan di sekolah mengajar kita jadi tamak! sebab dari darjah satu lagi motif kita blaja sebab nak dpt kerja yg best2, sebab nak kaya!

    ReplyDelete